Rabu, 19 September 2012

Info dan Sejarah


Berdiri: 1919

Alamat: L'Antiga Senda de Senet, 11 Spain

Telepon: (+34) 96 337 26 26 -

Surat Elektronik: prensa@valenciacf.es

Laman Resmi: http://www.valenciacf.es

Ketua: Manuel Llorente

Direktur: Braulio Vázquez

Stadion: Mestalla

Sejarah Singkat

Sebuah ide membentuk klub sepakbola tercetus begitu saja pada sebuah pertemuan di Torino Bar, 1919. Presiden pertama Valencia Football Club, Octavio Augusto Milego, terpilih setelah melakukan undian lempar koin untuk menentukan antara dirinya atau Gonzalo Medina Pernas yang memimpin klub baru tersebut. Pernas akhirnya memangku jabatan di departemen konstituen. Partai pertama klub dimainkan di Castellon, 21 Mei 1919, ketika Valencia ditaklukkan tuan rumah Valencian Gimnastico, 1-0.

Desember 1919, Valencia memiliki stadion pertama, Algiros, yang dipakai hingga empat tahun kemudian. Sejak 1923 hingga kini, Valencia menggunakan stadion Mestalla. Sedikit demi sedikit klub pun berkembang. Setelah menjadi juara regional yang membuat mereka berhak mengikuti Copa del Rey pada tahun yang sama, Valencia mulai berlaga di Divisi Segunda. Tiga musim berkiprah, Valencia meraih promosi ke Primera Liga. Pasca-Perang Saudara, Valencia memasuki periode keemasan ketika presiden Luis Casanova memimpin klub menggaet tiga gelar liga dan dua Piala.

Sepakbola Valencia terus diperhitungkan di tengah periode Real Madrid dengan Alfredo di Stefano dan Barcelona dengan Ladislao Kubala. Jika dua klub top Spanyol itu memiliki dua bintang tersebut, Valencia memiliki Antonio Puchades, yang menjadi pemain kunci bagi klub hingga pensiun. Beberapa kali Valencia mampu bersaing dengan Madrid ataupun Barcelona di liga maupun Copa del Rey. Titik puncak Valencia terjadi pula pada 1970-an ketika klub mendatangkan Di Stefano sebagai pelatih. Musim pertama Di Stefano dilalui dengan sukses, ketika secara dramatis Los Ches menjuarai liga pada pekan terakhir dengan selisih poin ketat dari Barcelona dan Atletico Madrid.

Ada pula titik nadir. Masalah ekonomi yang menghantam klub musim 1982/83 membuat Valencia nyaris terhempas ke divisi Segunda. Kalau saja tidak tertolong hasil-hasil pertandingan lain pada pekan terakhir, Valencia langsung turun kasta musim itu. Namun, masalah menggunung dan beberapa pemain mulai tidak mendapatkan gaji. Musim 1985/86, degradasi pun menghampiri Valencia saat kompetisi masih menyisakan empat pekan. Sejarah seperti berulang. Setelah sukses menjuarai La Liga musim 2001/02 dan 2003/04, Valencia kembali menghadapi masalah finansial. Akankah akhir cerita sama seperti dua dasawarsa silam?

0 komentar:

Poskan Komentar

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | cheap international calls